Friday, 26 August 2011

Penawar Yang Tiada

Seluruh tubuhnya tenat, nazak dan seperti takkan mampu bertahan lama. Layu dan lesu, tiada upaya lagi untuk berfungsi seperti sediakala. Sakit itu di awalnya hanya sekecil-kecil taugeh, sekarang sudah sebesar tembikai, dan kian membesar. Sakit itu sangat sukar untuk ditemukan penawarnya, hanya penawar yang betul-betul asli sahaja mampu mengubati. Dia akur, dia pasrah. Memang bukan pintanya untuk menjadi sebegitu rupa, sudah ketentuannya. Tapi, dia takkan mengalah, tidak sama sekali.


"Bersabarlah, kuatkan semangatmu wahai kawan", getus sahabat baiknya, si pankreas.


"Kau akan selamat, andai kami dapat menabur secebis bakti... Kau akan selamat", sambung si jantung.


"Kami perlukan kamu, teman. Janganlah pergi", ujar perut. Nadanya pilu. 


Si ginjal, usus kecil dan yang lain-lain hanya merenung kosong, tunduk terkelu. Masing-masing diam, sedih dan begitu terkesan. 


Tidak lama selepas itu, mereka semua meraung kesedihan yang teramat sangat. Sahabat mereka yang sedang nazak itu telah pun mati. Penawarnya tidak sempat dicari.


Itulah kisah si hati, organ yang paling rapuh dan senang mati. 


"Even the best doctor in the world couldn't cure a broken heart"

No comments: